HOME > MANGROVE > 14 Jenis Mangrove Langka di Indonesia

14 Jenis Mangrove Langka di Indonesia

MANGROVEMAGZ. Menurut Noor, dkk (1999), mangrove jenis Ceriops decandra dan Scyphiphora hydrophyllacea adalah dua jenis mangrove yang umum dijumpai di Indonesia, namun langka secara global. Untuk kepentingan konservasi serta pengelolaan sumber daya alam, jenis-jenis yang bersifat langka dan endemik haruslah diberi perhatian lebih. Hanya sedikit jenis mangrove yang bersifat endemik di Indonesia. Hal tersebut kemungkinan disebabkan karena buah mangrove mudah terbawa oleh gelombang dan tumbuh di tempat lain.

Masih menurut Noor, selain Amyema anisomeres (mangrove sejati), masih terdapat 2 jenis endemik lainnya (mangrove ikutan), yaitu Ixora timorensis (Rubiaceae) yang merupakan jenis tumbuhan kecil yang diketahui berada di Pulau Jawa dan Kepulauan Sunda Kecil, serta Rhododendron brookeanum (Ericaceae) yang merupakan epifit berkayu yang diketahui berada di Sumatera dan Kalimantan.

Dalam hal kelangkaan, di Indonesia terdapat 14 jenis mangrove yang langka, yaitu:

1. Lima jenis umum setempat, tetapi langka secara global, sehingga berstatus rentan dan memerlukan perhatian khusus untuk pengelolaannya.
Jenis-jenisnya adalah Ceriops decandra, Scyphiphora hydrophyllacea, Quassia indica, Sonneratia ovata dan Rhododendron brookeanum (dari 2 sub-jenis, hanya satu terkoleksi di Indonesia).

Bunga dan daun mangrove jenis Scyphiphora hydrophyllacea.

2. Lima jenis yang langka di Indonesia, tetapi umum di tempat lainnya, sehingga secara global tidak memerlukan pengelolaan khusus.
Jenis-jenis tersebut adalah Eleocharis parvula, Fimbristylis sieberiana, Sporobolus virginicus, Eleocharis spiralis dan Scirpus litoralis.

Propagul Kandelia candel.

3. Empat jenis sisanya berstatus langka secara global, sehingga memerlukan pengelolaan khusus untuk menjamin kelangsungan hidupnya.
Jenis-jenis tersebut adalah Amyema anisomeres, Oberonia rhizophoreti, Kandelia candel, dan Nephrolepis acutifolia. Di Indonesia, dua diantaranya, yaitu A. anisomeres dan N. acutifolia hanya terkoleksi satu kali, sehingga hanya diketahui tipe setempat saja.

(Sumber foto: 1, 2, 3).

Ganis Riyan Efendi
Pemred di MANGROVEMAGZ. I am mangrovepreneur.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *