HOME > SAVE MANGROVE > Yuk, Kenali Fungsi dan Manfaat Kepiting Mangrove

Yuk, Kenali Fungsi dan Manfaat Kepiting Mangrove

MANGROVEMAGZ. Manusia tak sadar, kepiting begitu berjasa bagi kehidupannya. Mungkin karena penelitian mengenai kepiting masih sedikit dilakukan, informasi mengenai keberadaannya seolah “hilang”. Di Indonesia, kepiting hanya dikenal sebagai bahan makanan semata. Padahal apabila dicermati lebih jauh lagi, kepiting tak hanya enak dikonsumsi. Banyak manfaat lain yang bisa diambil.

Kepiting bisa dinikmati secara visual (sebagai kepiting hias), digunakan sebagai bioindikator logam berat dan penangkal racun.

Bahkan kepiting juga bisa dipelihara sebagai hewan peliharaan yang lucu. (walaupun saya tidak merekomendasikan ini untuk Anda lakukan). Lebih jauh lagi, apabila dilihat dari sisi ekologi, jumlahnya yang dominan di daerah mangrove, mampu mengatur keseimbangan ekosistem di daerah tersebut.

Fungsi Ekologis
Kepiting menjaga keseimbangan ekosistem dan memainkan peranan penting di daerah mangrove. Daun yang dimangsa kepiting dan dikeluarkan dalam bentuk faeces, terbukti lebih cepat terurai dibandingkan dengan daun yang tidak dimangsa. Hal ini menyebabkan proses perputaran energi berjalan cepat di mangrove.

p7
Lubang kepiting membantu terjadinya proses pertukaran udara di tanah mangrove. Luar biasa, bukan?

Selain itu, keberadaan lubang-lubang kepiting, secara tidak langsung mampu mengurangi kadar racun tanah mangrove yang terkenal anoksik (kekurangan oksigen). Lubang-lubang ini membantu terjadinya proses pertukaran udara di tanah mangrove.

Lezatnya Kepiting
Kepiting mangrove Scylla serrata dan Charybdis spp serta kepiting laut Portunus pelagicus (Rajungan) memiliki nilai ekonomis yang tinggi. Mereka banyak dijual di supermarket dan dikonsumsi manusia sebagai makanan yang lezat. Bahkan, di Thailand dan Singapura, kepiting mangrove jenis Episesarma spp sangat digandrungi karena daging dan telurnya sangat lezat.

Aneka hidangan lezat dari kepiting mangrove yang disajikan di restoran-restoran Thailand.
Aneka hidangan lezat dari kepiting mangrove yang disajikan di restoran-restoran Thailand.

Indikator Pencemaran Logam Berat
Kepiting famili Ocypodidae terutama spesies Uca spp banyak digunakan oleh para ahli sebagai bioindikator terjadinya pencemaran logam berat di daerah mangrove, dengan cara menganalisa cairan di dalam tubuhnya.

Lophozozymus pictor sangat terkenal karena racun yang terkandung dalam tubuhnya.
Lophozozymus pictor sangat terkenal karena racun yang terkandung dalam tubuhnya.

Selain itu, kepiting “racun” seperti Lophozozymus pictor dan Demania spp telah banyak diteliti untuk mengetahui jenis racun yang terkandung dalam tubuhnya. Penelitian ini penting karena untuk membuat obat penangkal racun. Penelitian ini dilakukan mengingat banyak kasus keracunan terjadi pada manusia, setelah mengkonsumsi kepiting jenis ini.

Kepiting Hias
Kepiting juga bisa dinikmati secara visual karena tingkah lakunya yang lucu dan menggemaskan. Ilyoplax sp adalah salah satu contohnya. Kepiting mangrove berwarna putih yang berukuran kurang dari 2 cm ini suka sekali menaikturunkan capit kecilnya sehingga seolah-olah terlihat sedang memainkan kode-kode semaphore. Sungguh kepiting yang lucu! 

Suka menaikturunkan capitnya, Ilyoplax dijuluki sebagai kepiting Semaphore!
Suka menaikturunkan capitnya, Ilyoplax dijuluki sebagai kepiting Semaphore!

Morfologi dan tingkah laku kepiting yang unik, lucu disertai warna-warni karapasnya yang beragam (biru, merah, oranye, hijau, coklat, kuning, ungu, putih) bisa dimaksimalkan sebagai kepiting hias. Sudah saatnya merubah paradigma masyarakat yang masih menganggap akuarium hanya bisa diisi dengan ikan hias. Dengan kepiting, itupun bisa dilakukan!

Lomba Lari Kepiting
Sementara itu, jenis Kepiting Hermit (Hermit Crab) dari infra ordo Anomura, yaitu Coenobita sp (di Indonesia lebih umum dikenal dengan sebutan Pong-pongan, Kulmenek atau Kelomang), banyak dipelihara sebagai binatang peliharaan.

p01
Adu balap kepiting Hermit di luar negeri. Dikritisi “menyiksa” kepiting, tapi ini benar terjadi.

Walaupun di Indonesia memelihara kepiting belum begitu populer, namun di luar negeri, kepiting jenis ini sudah banyak dipelihara dan sering dilombakan layaknya pacuan kuda dan karapan sapi.

Saya sendiri tidak menyarankan Anda untuk melakukan hal terakhir ini, mengingat Hak Asasi Hewan, kiranya juga patut dipertimbangkan. Tak konservatif rasanya, bila kita “menyiksa” sang Hermit dan teman-temannya untuk berlomba lari. Jadi, biarlah mereka hidup dengan tenang di rumah mangrovenya.

Sedemikian besar manfaat kepiting bagi kita, sudah selayaknya mendapatkan tempat yang layak pula di hati kita. Jika sudah demikian, bisakah kita menjawab pertanyaan, “Bila kepiting begitu berjasa pada kita, apa yang bisa kita berikan pada mereka?”

(Sumber foto: 1, 2, 3, 4, 5, 6).

Admin MANGROVEMAGZ | Majalah Mangrover Indonesia

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *